Sunrise Bromo di Pananjakan 2 Naik Motor Matic (Day 3)

February 06, 2018

Aku sama temen-temen rencana brangkat jam 3 buat liat sunrise Bromo, tapi molor jadi jam 4 pagi karena pada susah dibangunin, jadiya buru-buru kan -____-

*Pastikan buat kesepakatan bersama bangun jam berapa dengan temen2mu dan kalo susah bangun disiram air kek, gelitikin kek, pokoknya sesuai deal kalian, sayang kalo ketinggalan sunrise

Kita naik motor bareng-bareng lewat jalur Bromo  yang berpasir. Tadinya pengen banget liat Bromo di Pananjakan 1, tapi sayangnya lagi renovasi, padahal Penanjakan 1 adalah view point paling bagus. Sebelum ke Bromo udah browsing-browsing ini itu buat tau mana tempat alternatif yang bagus buat liat sunrise selain Pananjakan 1.

Jadi gaes, sebenernya buat liat sunrise Bromo ada beberapa alternatif buat liat tempat selain Penanjakan 1 pastinya gak kalah bagus. Seperti Penanjakan 2, Bukit Cinta/Love Hills, Bukit Kingkong dan Puncak Mentigen. Untuk Penanjakan 1 dan 2, walaupun namanya sama cuma beda nomor doang, 2 tempat ini beda wilayah lho. Kalo di Penanjakan 1 kamu nglewatin Bromo, Penanjakan 2 di di Wonokitri-Pasuruan, tepatnya di desa Seruni. Kamu bisa liat di Google Maps kok, tapi aku gak tau persis harus lewat mananya. Kalo Bukit Cinta, ini gampang banget di notice, karena sebelum kamu ke Penanjakan 1 atau Bukit Kingkong bakal nglewatin Bukit Cinta ini. Selain itu ada tulisan segede gambreng kok di sebelah tangga Bukit Cinta.

Dari awal browsing sebenernya lebih minat lihat sunrise di Bukit Mentigen. Bukit Mentigen ini tempat yang katanya paling rekomen buat liat Milky Way, buat ngecamp dan bisa liat sunrise-sunset. Tapi pas sampai hotel dan nanya ke karyawan hotelnya tentang arah ke Bukit Mentigen, malah disaranin ke Penanjakan 2 aja atau di Bukit Kingkong. Sebenernya aku milih Bukit Mentigen karena aku yakin pasti jarang banget orang kesana, apalagi karena Penanjakan 1 ditutup, pasti pada ke Penanjakan 2 atau Bukit Kingkong. Tapi, setelah galau gundah gulana dan browsing ulang lagi, akhirnya milih Bukit Kingkong. Ehe~

FYI nih, pas kita udah otw ke Bukit Kingkong, baru masuk ke kawasan pasir Bromo, ada orang lokal yang ngikutin kita dan ngomong dengan segala bujuk rayunya bilang kalo lebih baik lihatnya di Penanjakan 2 aja, dia bilang macet lah, jalannya ga bisa dilewatin motor karena abis ujan lah, ke Penanjakan 2 jalan lebih alus lah, tipenya 11-12 sama bapak-bapak yang kemarin nawarin masker -,- Kita sih nolak tawarannya dan kekeuh mau ke Bukit Kingkong, akhirnya pergi sendiri bapaknya.

Otw liat sunrisenya ini ngeri-ngeri sedap karena  selain harus sabar ngadepin jalan pasir yang maksa kita buat naik motornya pelan-pelan, kita harus barengan sama baaaanyak mobil Jeep wisata lain yang juga mau liat sunrise. Untungnya saat itu Kawasan Bromo gak dingin dingin banget, malah udaranya seger. Tapi ga tau ya, ketahanan orang sama dingin beda-beda, tapi seriously itu gak dingin, malah lebih dingin Dieng. Puncak dinginnya Bromo itu sekitar bulan Juni-Agustus yang katanya embun pun bisa beku. Selama perjalanan ngejar sunrise, jangan lupa liat langit, kalo cerah bakal liat bintang banyak bangettt~

Setelah sekitar 30 menitan lewat jalanan berpasir, ketemulah sama jalan yang beraspal. Disini juga harus ati-ati banget, jalannya sempit, nanjak dan berkelok, ditambah lagi beriringan sama Jeeps dan para ojek Bromo. Iya, jadi selain Jeeps ada juga jasa ojek buat nganter dari Hotel sampe tempat liat sunrise. Kalo Jeeps biasanya harganya 600rb, dimana mobilnya bisa diisi 5-6 orang, jadi per orang 100rb. Sedangkan ojek, dari slentingan para ojek yang aku denger sekitar 50ribuan. Ini pinter-pinternya kamu nego ya.

Jalan ke Bukit Kingkong ini nanjaaaak terus, namanya juga naik bukit buat liat sunrise, jadi tetep hati-hati ya, beberapa ada jalan yang berlubang. Sekitar 15-20 menit perjalanan kamu bakal liat jalanan yang rame dan banyak Jeeps yang berhenti, kamu ga usah berhenti dulu, lanjut aja jalannya. Titik pertama yang rame itu view point Bukit Cinta/Love Hills. Kalo kamu bener-bener pengen liat sunrise dan kerennya Bromo, tempat ini so-so gaes. Kaget juga tempatnya udah berubah, tahun 2014 kemarin sempet ke Bromo, Bukit Cinta itu cuma bukit doang, lha ini 2017 udah di bangun sedemikian rupa buat liat sunrise.


Tadinya aku bingung, masak udah nyampe sih , keknya ga sedeket ini Bukit Kingkong. Pas mau parkir, ada tulisan segede gambreng kalo itu spot Bukit Cinta, akhirnya lanjut perjalanan lagi, sekitar 5 km an, nyampelah kita ke spot Bukit Kingkong. Ternyata...parkirannya ga serame dan sebanyak di Bukit Cinta.

Kelar parkir motor, kita disambut sama tanjakan tangga, ga tinggi banget kok, masih standart. Sama kayak Bukit Cinta, akupun agak kaget udah dibangun, dulu cuma jalan setapak, belum ada tangga dan tetek bengeknya. Sepanjang jalan menuju view point sunrise, banyak yang jualan wedang alias minuman hangat, ada juga syal, sarung tangan, kaos, gorengan, jagung bakar, pop mie dan masih banyak lagi. Ga usah kawatir kalo kebelet atau beser, ada toilet juga disana. Pas udah nyampe di view point, ternyata udah rame banget dan akupun kesel karena ga kebagian spot bagus buat liat sunrise. Pas liat kanan kiri, tiba-tiba liat ada bukit di belakang view point, liat ada senter di atas sana, tiba-tiba ada orang lokal yang bilang “Udah mbak naik aja, disitu lebih bagus, lewatnya sana setelah toilet ke kanan ada jalan kecil itu naik aja”. Wah, penolong banget bapaknya. Langsung tanpa pikir panjang langsung ke tempat yang bapak tunjukin tadi. Daaan...bener, lebih dikit orang yang naik, bahkan dominan para turis asing, lokalnya cuma aku.

Tadinya aku sempet kawatir liat sunrise di Bukit Kingkong, takut kalo ternyata gunung Bromonya ketutupan Gunung Batok. Ternyata enggak, bagus juga kok, Semeru juga keliatan. Gak kalah bagus sama Penanjakan 1. Sama kek kalo kamu liat gebetanmu dari sudut manapun tetep aja bikin klepek-klepek. *Apa sih Cit* -__-

*Kalo kamu buka blog-ku pake hp, di landscape aja :D





Bromo sebelum sunrise

Bromo waktu sunrise



Udah puas liat sunrise dan nikmatin pemandangannya di atas bukit, akhirnya turun ke view point yang rame tadi. Kita turunnya pas udah sepi, ini poin plus kalo kamu jalan sendiri, ga ikut paket tour wisata. Ga ada yang bikin buru-buru, kamu santai nikmatin perjalanan kamu tanpa dikejar-kejar waktu.

Spot view point Bukit Kingkong


Jalan masuk view point Bukit Kingkong



Emang ya, kalo liburan better ngambil waktu pas weekday, tempat wisata ga begitu rame, bener-bener nikmatin banget ngliat viewnya dan dengerin suara alam tanpa harus keganggu sama rame bisingnya wisatawan lain. Udah puas nikamtin viewnya, langsung cuss ke Gunung Bromo.

Pas otw balik, kita sempetin mampir bentar ke Bukit Cinta. Di sini, banyak yang jualan makanan karena banyak warung di sekitar. Karena laper, akunya milih bakso ojek. Selama liburan di Malang sampe Bromo hampir tiap hari makan bakso, tapi gak pernah zonk, enak lho! Bakso yang aku beli seporsinya 10rb. Murah kan, ditambah lagi kamu makan sambil liatin view Bromo. Ada juga yang jualan Jagung bakar, gorengan, minuman hangat dan lainnya, toilet juga ada. Tapi akunya ga naik ke Bukit Cinta, karena di sini kawah Bromonya sedikit ketutupan sama Gunung Batoknya, jadi cuma makan doang.








Nanjak Gunung Bromo
Pas udah nyampe ke kawasan kaki gunung Bromo, bingung parkir dimana, karena emang ga ada parkir khusus motor. Akhirnya parkir di samping warung yang kosong. Kalo kamu ga mau capek jalan dari tempat motor ke Gunung Bromonya, kamu bisa naik kuda kok, rata-rata harganya 100rb dan bisa nego. Semakin dekat jarak kamu dari Gunung Bromo, semakin murah tarif naik kudanya. Hehe. Tapi jalan pun tetep seru kok, jangan lupa bawa masker biar ga makan pasir sama kacamata hitam ya, biar mata ga sakit karena terik matahari (kalau cerah) dan ngindari klilipan. Tapi kalo kamu gak bawa kacamata ataupun masker, di sana ada yang jual, ga tau deh harganya berapa. Sebenernya kamu masih bisa naik motor, masuk aja ke kawasan pasir Bromo, nanti kamu bisa parkir di deket warung yang paling deket sama kaki gunung Bromo. Biar ga capek-capek jalan lewat lautan pasir yang panas :D












Udah pada tau kan ya, sebelum sampe puncaknya Bromo, kamu bakal ketemu sama anak tangga yang jumlahnya mungkin 200-250an. Anak tangga ini ada 2 jalur, jalur naik dan turun, biar gak umpek-umpekan. Dijamin bakal ngos-ngosan buat kamu yang emang ga pernah olah raga. Tapi tenang, sesekali nengok aja ke belakang, kamu diliatin sama view yang kece kok. Ada 3 titik tempat istirahat buat kamu yang kecapekan, biar ga ganggu wisatawan lain yang pengen terus jalan.







Semakin deket kamu sama puncak Bromo, semakin kedengeran suara gemuruh kawah Bromo, dan....bau belerang pastinya. Akunya di puncak cuma bentar karena emang gak kuat sama bau belerangnya, udah pake masker sekalipun. Selain itu, serem juga, di puncak sempit banget jalannya, kepleset dikit bisa die..nyemplung ke kawah.






Kalo kamu turun, kamu bisa kok naik Kuda, apalai setelah capek naik tangga. Kalo mau jalan kaki ya gapapa juga sih.




Kalau misal kamu takut naik kuda setelah dari tangga, kamu masih bisa lho naik kuda di area lautan pasir. Makin siang, tarif sewa Kuda makin murah, kalo ga mau muter-muter pake Kuda, foto doang juga boleh, jadinya lebih murah, gak sampe 20ribu, tapi kalo mau kasih lebih gapapa.
Karena sayang banget sampe Bromo ga sempetin naik Kuda, akhirnya setelah liat-liat Kuda yang warnanya bagus, kepilih 1 Kuda yang ternyata...bulunya lembut banget. Ga bau sama sekali. Kata bapaknya tiap pagi dimandiin.









Biasanya kalo kamu ikut paket tour wisata, setelah dari Bromo, bakal diajak ke kawasan Pasir Berbisik sama Bukit Teletubbies. Karena kemarin akunya udah kesitu, setelah dari Gunung Bromo, langsung balik hotel buat sarapan. Toh nanti baliknya juga bakal lewat 2 kawasan itu lagi.

Jadi, sekian cerita naik motor dari Malang ke Bromo. Dari sekian paragraf cerita, semoga bisa diambil manfaat dan tipsnya ya walaupun dikit. xD Kek misal, naik motor jangan pake motor matic. Oya, rem depan juga sempet blong pas turun dari liat sunrise, tapi pas perjalanan pulang udah normal lagi (tolong yang paham motor jelasin kenapa bisa gitu). Bensinnya isi sekali dari Malang full, trus pas liat sunrise diisi 1 liter. Dipinggir jalan pas balik liat sunrise ada beberapa warung yang jualan bensin. Pake motor cowok better daripada matic, disaranin pake motor trail aja, trus pake masker, kacamata, dan paket internet buat Google Maps. Bisa juga sebelum ke Bromo, download maps offline dulu, biar ga perlu ngandalin sinyal banget. Siapa tau kan, operator kamu ga ndukung njuk sinyal ilang kan gak lucu. Tapi kalo Telkomsel sinyalnya lancar jaya kok~ :3

You Might Also Like

12 komentar

  1. Replies
    1. Pake motor matic mio M3 Kak. Tapi better jangan pake matic deh, susah :D

      Delete
  2. Replies
    1. Nginepnya di hotel Bromo Permai Kak. Memang agak mahal, tapi tinggal rajin-rajin cek voucher semacam Traveloka, Pegipegi atau lainnya. Mayan bisa lebih murah :D Bisa cek harganya di blog Part sebelum ini ya, disitu aku fotoin daftar harganya :D (SUNRISE BROMO DI PANANJAKAN 2 NAIK MOTOR MATIC (DAY 3))

      Delete
  3. banyak ya yg kesana naik motor?
    kesana naik motor bebek kira kira aman nggak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Karena ke sana gak pas weekend, jadi aku lngliatnya ga begitu banyak. Tapi waktu itu ada 2-3 motor. Motor bebek lebih baik daripada motor matic xD Tapi jelas, lebih aman motor cowok atau motor trail. :D

      Delete
  4. Big scoot tetep susah ya kak buat ke bromo macem pcx atau nmax gitu? Btw itu remnya kayaknya bukan blong cuma kampasnya aja yg lengket. Kalo kejadian gt lagi saran sih biasanya diemin dulu sama kasih air biar agak dingin jd kampasnya ga lengket lagi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kurang tau kalau Nmax, tapi kalo liat rodanya sih 11-12 sama matic semacam Beat, bikin gampang jatoh. Memang cocoknya semacam motor xtrail gitu. Tapi kemarin ada yang pake motor cowok lebih lancar jaya dibanding matic xD

      Ooow kampasnya ya, makasih info dan tips tambahannya :D

      Delete
  5. Kaka startnya dari malang atau probolinggo ka ?

    ReplyDelete
  6. Hi ka seru banget aku baca tulisan kaka. Mungkin aku mau tanya banyak hal tips ke bromo murahdan jalur naik motornya,karna aku mau kesana di bulan desember,Bisa kirim kontak atau email ke gunturputra.gpk@gmail.com

    Terima kasih ka

    ReplyDelete

Popular Posts

Sponsor

Subscribe