Ke Bromo Naik Motor Matic - DAY 2

February 05, 2018

Awalnya tu mau ikut paket wisata ala-ala gitu, yang banyak ditawarin para agen wisata, termasuk yang nyewain motor. Tapiii, minusnya kalo ikut tour wisata waktu mainnya terbatas, jadi gak enjoy. Akhirnya mutusin buat naik motor aja, at least kalo dijalan ada pemandangan yang bagus, kita dengan sesuka hati bisa stop dulu.

Abis check out hotel, kita langsung cuss otw Bromo bermqodalkan Google Maps karena kita bener-bener ga tau jalan kesana.

*Tips : Sebelum ke Bromo, better survey dulu mau ke Bromo via Kabupaten mana, dan bagaimana jalan jalur yang bakal dilewatin, biar bisa prepare ngadepin medannya. Terlebih kayak aku yang lewat Tumpang

Starting pointnya Hotel Alimar ke Hotel Bromo Permai (tempat kita nginap nanti pas di Bromo). FYI, hotel kita ini persis sebelahan sama Bromo, jadi keluar hotel langsung bisa liat Bromo. Estimasi waktunya sekitar 2 jam (49 km). Aku ga merhatiin itu Google Maps ngarahin kemana, kota apa yang kita lewatin aja ngliatin, yang penting nyampe tujuan aja dan gak nyasar.

Aku bayar lebih murah daripada harga di atas karena pesen via pegipegi.com

Bromo ini ada di Jawa Timur, dia dikerumunin (((kerumunin))) sama 4 Kabupaten antara lain Kabupaten Pasuruan, Lumajang, Probolinggo sama Malang. Kamu ke Bromo bisa via 4 kabupaten itu, tinggal pilih aja. Tapi katanya paling deket via Probolinggo.





Kayak yang kamu liat gambar di atas, harga tiket waktu aku dateng (Oktober 2017) antara turis asing dengan turis lokal beda, harga hari kerja sama hari liburpun juga beda. Hari biasa/weekday, untuk turis asing Rp 220.000,-/orang, turis lokal Rp 22.500,-/orang. Sedangkan kalo hari libur/weekend atau hari libur nasional untuk turis asing Rp 320.000,-/orang dan untuk turis lokal Rp 32.500,-/orang. Ini belum termasuk tiket kendaraannya ya. Di sebelah daftar harga, ada "peta" kawasan Bromo secara detail.

Sekitar 1 jam perjalanan, kita nyampe di gapura kawasan TNBTS Coban Trisula, kalian stop dulu ya, bayar tiket masuk buat ke Bromonya. Ini baru pertama kalinya aku lewat kawasan Coban Trisula ini. Selama diperjalanan, kamu bakal lewat tempat wisata Coban Pelangi sama Coban Trisula. Kita ga mampir, karena yang lain udah pada capek.

Ketemulah kita sama pertigaan Jemplang, di sebelah kanan ada Posko Terpadu gitu, disitu ada info lewat kota mana aja kamu bisa ke Bromo, ternyata aku jalan via Tumpang. 









Kita stop sebentar buat istirahat sembari liat view yang kece. Trus akunya iseng nanya sama bapak-bapak yang lagi berdiri di depan posko, kalo ke Bromo arahnya kemana buat make sure. Trus bapaknya nunjukin jalan ke kiri, njuk dia bilang, “Nanti mbaknya lewat padang pasir mbak. Sekarang lagi badai, anginnya kenceng. Mbaknya butuh masker buat nutupin, kalo cuma pakai buff pasirnya tetep bisa masuk”. Dalam hati cuma heran, ini bapaknya petugas posko apa penjual ya. Dari situ, udah ada hawa-hawa mau nawarin sesuatu keknya. Dan ternyata bener, kalimatnya diulang-ulang mulu yang masalah badai pasir, tiba-tiba dia ngeluarin masker, trus dikasih ke kita. Sebelum temen-temen pada nerima, aku stop dulu, akunya nanya ke bapaknya, “Ini dijual pak?”, dijawab sama bapaknya, “Iya dijual, di Bromo lagi badai lho, anginnya kenceng banget disana”. Langsung dong, aku keluarin masker yang aku bawa, “Owh dijual, ga usah pak, kita udah bawa”. Aku keluarin banyak banget, bapaknya langsung liat dan bilang “Wooo udah bawa banyak ternyata, ya sudah”, langsung ngacir bapaknya. xD

*Tips : Pastiin bawa masker yang banyak dan pake kacamata kalau lewat Tumpang ini, karena bakal lewat Lautan Pasir

Lanjut kita jalan ke arah kawasan pasir Bromo, jalannya semen+blok balok gitu, masih bisa dilewati motor. Sekitar 5-10 menit jalan, kamu bakal ngeliat pemandangan yang lebih keren dari sebelumnya. Sebelah kanan kiri ada bukit-bukit gitu, daaan lautan padang savana. Kalian rugi banget kalo ga stop dulu buat nikmatin pemandangannya. Dari kejauhan kamu bisa liat bukit Teletubbies, Gunung Bromonya belum keliatan sih. Tapi, viewnya ini surga dunia banget! ;’)







Udah puas nikmatin pemandangannya, lanjutin perjalanan. Udah abis tuh jalanan semennya, diganti sama jalanan semi pasir dan tanah. Ga bisa ngomong apa-apa lagi deh, pemandangannya petjah ngets! Gradasi warna rumputnya itu lho! Jadi, waktu itu musimnya lagi peralihan gitu keknya, dari musim panas ke musim hujan. Di padang Savana dan Bukit Teletubbies beberapa wilayah rumputnya emang beda, jadi jangan heran kalo foto yang aku upload warna rumputnya ada yang Ijo atau Kuning Gold gitu, bukan editan ya! :D







Aku sama temen-temen tiap naik motor beberapa meter berhenti, jalan lagi beberapa meter berhenti lagi saking kerennya pemandangan dan sayang kalo gak di cekrek cekrek.







Tuh beda kan :D


Setelah nglewatin kawasan Bukit Telletubbies, dimana jalannya masih friendly banget buat motor matic, akhirnya kesabaran kita diuji pas nglewatin Lautan pasir. Jadiiii....kalo mau naik motor ke Bromo dan lewat jalur kawasan ini, aku saranin pake motor cowok aja, lebih bagus lagi kalo pake motor trail, karena ban motornya pasti akur ma jalanan pasirnya, ga rekomen juga pake matic. Karena motor yang aku pake matic, harus pelan-pelan banget dan ati-ati naik motor. Tau sendiri kan kalo pake motor di pasir, udah beberapa kali juga hampir jatuh. Jalur pasir ini panjang banget T.T Mulai dari keluar kawasan Bukit Telletubbies sampaiiii.....jalur keluar Gunung Bromo. Jadi nanti habis Lautan pasir, kamu bakal lewatin Pasir Berbisik, Gunung Bromo sama Gunung Batok. capek iya, kelilipan iya, kepanasan iya karena waktu itu pas banget tengah hari, tapi..semua itu sebanding sama pemandangan Kawasan Bromo yang kita lewatin. Ini jadi pengalaman baru yang seru banget.

Udah keluar dari kawasan Bromo, kelar sudah “perangnya” sama pasir. Ada jalan naik beraspal, nah disini jalan menuju pintu loket/akses keluar masuk wisatawan buat Bromo. Enaknya hotel kita emang di dalam area wisata Bromo. Sampai di hotel, check in dan tetek bengek akhirnya bisa istirahat. Kalo mau nikmatin Gunung Bromo, Tinggal keluar ke depan hotel, depan udah view Gunung Bromo.













You Might Also Like

12 komentar

  1. Keren. Rencana 2019 mau ke bromo dr jogja pake motor hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaa seru tuh touring! Kalo bisa potek ni pinggang 😂😂😂 2 taun lalu dari Jogja ke Malang naik motor udah mati gaya. Semoga lancar ya perjalanannya! Pasti lebuh seru naik motor sih~ 😄

      Delete
    2. Wah aku jg ada rencana kesana loh kak dalam waktu dekat. Naik motor juga sama temen2 kampus. Tp kita dari malang sih hehe..
      Udh kerealisasi blm nih?

      Delete
    3. Have fun ya touringnya @me.rosita Pasti nyenengin jalan sama temen-temen :D

      Delete
  2. Replies
    1. Berapa ya...kalau cuma ke Bromo doang sekitar 200-300rban kayaknya, lebih murah karena rame-rame, hotel bisa di share cost sama temen-temen. Mungkin bisa lebih murah kalau pilihan hotelnya lebih murah. Karena aku juga ga ada biaya naik Jeep, jadi anggaran bisa ditekan. Alhasil ngluarin duit cuma buat bayar tiket masuk+hotel+isi bensin+jajan aja. :D

      Delete
  3. Keren ceritanya. Oiya mbak, mau nanya. Kalau tempat parkir motor di deket bromo dimana ya mbak? Terus kalau mau masuk ke bromo via malang apa bisa dilalui motor matic berboncengan (kuat atau tidak)? Oiya mbak... sekalian, tidak ada jam tutup masuk bromo kan?
    Sekian. Makasih mbakk :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Maaf mas baru balas konennya 😭 Dulu aku parkirnya deket warung-warung pinggiran Bromo itu. Waktu itu aku naik matic boncengan, bisa dengan usaha dan tenaga yang lumayan 😂 Tapi gak safety mas, jadi ga aku saranin. Mending oake motor cowok.Jam tutup setauku ga ada mas. :)

      Delete
  4. Wah pengalaman yang sangat berkesan ya. Btw itu kan ada himbauan jangan naik matic ya? Kalo misalnya kita tetep naik motor matic kesitu diliatin/ditegur sama petugas nya gak mba? Makasij

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, ada himbauan jangan pake matic, akupun ngalamin tiba-tiba rem gak berfungsi, trus gak lama berfungsi lagi. Pas ke sana sih gak ditegur sama petugas. Tapi kalo bisa jangan deh pake matic :D

      Delete
  5. perhitungan jamnya bagaimana ya mbak?
    start ke bromo jam berapa?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waktu itu dari Malang sekitar jam 10an, brangkatnya pun nyantai gak buru-buru. Estimasi 2 jam an. Kerasa panas pas di Malang aja, soalnya kalo dah masuk daerah Bromo cuacanya udah adem :)

      Delete

Popular Posts

Sponsor

Subscribe