Pendakian Gunung Merbabu via Selo

October 23, 2017


Ceritanya Maret bulan yang lalu-lalu, akhirnya brani naik gunung (lagi) -____- Finally ya, setelah takut gegara trauma dan “bete” sama Sindoro, tetep aja kangen suasana di gunung. Sebenernya bener-bener mikir keras beneran mau naik gunung lagi apa kagak. “Brani gak ya?”, “Kuat gak ya?”, “Ntar kakinya sakit lagi ga ya?”, gitu terus yang ada di otak. Tapi pada akhirnya manteb juga. Yang bikin manteb naik gunung lagi? Kangen. Simple as that.
Merbabu. Salah satu gunung yang pengen banget banget banget banget aku daki selain Merapi. Karena temen-temen ada rencana naik Merbabu, ngintil aja akhirnya.


Selasa, 27 Maret 2017

Pagi sekitar jam 9nan, kita berangkat. 1 tim ada 5 orang, naik motor dari Jogja ke Magelang. Kira-kira 1-2 jam lhah ya. Oya, better kalo naik motor pastiin motor kalian bener-bener kuat nanjak. Kemarin aku naik motor sendirian, pake motor matic Beat jadul kuat-kuat aja kalo jalannya. Tapi temenku pake Beat boncengan, ditambah beban tas carriernya ga kuat. Tapi ini juga ngefek sama motor yang ga pernah/jarang di service. xD Kalo bensin, aku cuma isi full 1x dari Jogja. Irit kan~

Kita lewat jalan arah Boyolali dari pertigaan Keteb (Kalo lurus ke tempat wisata Keteb, kalo ke kanan kearah Boyolali).  Sepanjang perjalanan ga bakal krasa capek. Pemandangannya keren banget, Merapi Merbabunya kliatan. Waktu itu lagi cerah banget sih.

Singkatnya kita udah sampe di Selo nih. Ada retribusi masuk, posnya kayak pos kamling gitu -__- Ga tau ini resmi apa kagak, tapi ada tiketnya, 2500/orang. Setelah itu kita jalan lagi, jalanannya nanjak terus. Sampe nemu basecampnya Merbabu yang ditandai adanya portal kampung. Rumah-rumah penduduk inilah yang jadi basecamp, banyak banget tempelan sticker dari komunitas seluruh Indonesia di jendela kaca basecamp. Kamu tinggal pilih mau nitip motor di rumah yang mana. Setelah kita nitip motor, prepare ini itu, pemanasan dikit, jalan lah kita.







Pas masuk “gerbang” Merbabu, bayar retribusi dulu. Antara lain
Karcis Masuk Kegiatan Tracking, Hiking TNGM         : 5000/orang
Karcis Masuk Pengunjung TNGM                                 : 5000/Orang
Kontribusi Asuransi                                                         : 1000/orang
Karcis Jasa Pos Jalur Pendakian Selo                            : 4500/orang
Jadi totalnya per orang bayar Rp 15.500,-











Selain itu, isi data tim pendaki kita, siapa aja dan berapa orang. Ini penting. Kalo udah semuanya, langsung deh jalan.

Hari itu weekday, tapi banyak juga ketemu pendaki yang turun ataupun naik juga. Perjalanannya nyenengin, tracknya ga sekejam Sindoro yang bikin bete, selama perjalanan juga sering nemu mas-mas pendaki ganteng, ini langka! *bhahaaaakkk xD Mayan lah yaaaa, cuci mata.

Bascamp - Pos 1 (Dok Malang)

Sekitar 1,5 jam sampe lah di Pos 1. Btw, lamanya perjalanan tergantung berapa kali kamu berhenti buat istirahat. Karena di tim kita, kalo ada temen yang kecapekan ya ditungguin. Lagian kita santai kok jalannya, gak buru-buru. :)








Di Pos 1 ini, kamu bakal disambut sama penghuni hutan yang lucu. Monyet. Selama perjalanan ke Pos 1 juga sih. Jadi hati-hati buat kalian pas istirahat disana. Ngluarin plastik aja, monyetnya udah peka ancang-ancang nyamperin, dikirain makanan. Apalagi kalau isinya makanan beneran. Tapi mereka gak galak kok.






Pos 1 - Pos 2
Rute dari Pos 1 ke Pos 2 ini jalannya masih landai. Sebelum nyampe di Pos 2, kamu bakal nglewatin Pos Kota – Simpang Macan, estimasinya 1 jam.





Jarak dari Pos Kota ke Pos 2 ga jauh-jauh amat kok. Kalo udah nyampe Pos 2, brarti kamu udah ada di ketinggian 2412 mdpl. Tempatnya agak lapang gitu, jadi enak buat istirahat. Trus, kalo kamu beruntung pas musimnya, di Pos 1 juga ada tanaman Arbei. Jadi enak, mayan kan buat cemilan dikit.




Pos 2 – Pos 3
Nah! Diperjalanan ini tracknya udah mulai nanjak, lumayan bikin ngos-ngosan banget. Tapi, capek kamu ga bakal krasa soalnya pemandangannya udah mulai kece. Kalo cerah, udah bisa liat gumpalan awan yang kek kapas. Kece parah.
Kalo kamu dari jalan nanjak trus nemu lapangan yang luas, tandanya kamu udah nyampe di Pos 3. 









Merapi kliatan keren abis, apalagi waktu itu udah sore dan kena matahari senja. Kalo pengen liat Merapi lebih deket, di sisi kiri dari arah kamu nanjak ada bukit. Kamu naik dikit aja ke bukit itu, udah bisa liat kerennya Merapi.






Kamu bisa kok ndiriin tenda di Pos 3, tapi resikonya adalah bakal gampang diterpa angin, apalagi kalau misal badai. Karena emang ga ada pohon, cuma tanah lapang.

Pos 3 – Sabana 1

Fiuhhh! Di pos ini nih yang mulai greget tracknya, ditambah lagi tim ku udah ada yang kecapekan. Untungnya waktu itu musim kemarau, jadi tracknya ga tambah susah walaupun banyak makan tanah karena debu. Jadi jangan lupa pake masker dan kacamata. Ga bisa bayangin kalo misal musim ujan, pasti bakal gampang kepleset. Kemiringan tanjakannya sekitar 60°an kurang lebih.



Kliatan orang yang lagi nanjak ga? Kecil tu~





Capek? Jelas. Di track ini bener-bener diuji badannya. Tapi....jangan lupa sesekali liat ke belakang. Ke belakang lho ya, bukan ke bawah xD Pemandangannya makin keren parah! Merapinya kece banget. Selain itu, di kanan kiri track, ada banyak bunga Edelweis. Jadi, capeknya bisa lumayan ilang kan yaaaa (?).







Dari Pos 3 ke Sabana 1 kurang lebih 2-2,5 jam. Kembali lagi, tergantung sama masing-masing individu berhenti berapa banyak buat istirahat.

Kalo udah nyampe di Sabana 1, makin kliatan puncak Merbabunya. Di Sabana 1 ini mata kamu bakal makin seger karena bakal liat bukit-bukit Ijo dan hamparan Edelweis. Banyak juga para pendaki yang ndiriin tenda di sini. Selain tanahnya lapang, pemandangannya udah cukup keren juga.

Tim kita udah ada yang kecapekan waktu itu, akhirnya kita mutusin buat ngecamp di Sabana 1 aja. Tenang, tim kita bukan tipe yang tiap naik gunung harus sampai puncak kok. Bukan itu tujuan kita. Dan pada akhirnya, kita liat sunrisenya ditempat kita ngecamp, Sabana 1. Aku pribadi liat sunrisenya nelat, soalnya milih tidur. Ehehe~


Gunung Lawu

Gunung Merapi













Sabana 2
Kelar liat sunrise, kita jalan ke Sabana 2. Barang-barang kita tinggal di tenda, jadi ke Sabana 2 gak bawa apa-apa. Menurutku tracknya gak separah kayak Pos 3 ke Sabana 1. Kurang lebih 30 menit-1 jam estimasi waktunya.
Pas udah nyampe di Sabana 2, kamu bakal liat hamparan sabana rumput Ijo dan bukit-bukit yang nyegerin mata. Super duper pecah! Bener-bener dibikin jatuh hati sama Merbabu. Itu keren parah!
























Di Sabana 2 juga banyak yang ngecamp. Selain itu, kamu bakal liat para pendaki yang pada lanjutin ke puncak. Sayangnya kita gak sampe ke puncak. Its ok, gak papa. Gak perlu maksain tim buat lanjut puncak. Kapan-kapan lagi aja, toh nyampe di Sabana 2 kita udah seneng banget. Karena goalku sendiri pengen banget liat sabananya Merbabu, dan emang ga ngecewain.





Jadi saat ini cuma bisa ceritain sampe Sabana 2 aja. Mungkin someday bakal naik Merbabu lagi, dan semoga bisa sampai puncak. Karena emang jatuh cinta banget sama Merbabu. Merbabu is the most beautiful mountain I've seen! Dan gara-gara Merbabu ini, trauma gegara Sindoronya jadi ilang gitu aja. :)




You Might Also Like

2 komentar

  1. Hai citra. Kalau naik motor dari Jogja ke Selo, jalan rayanya gimana ya? Terus kl untuk pemula tracknya susah gak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alo Maria :D
      Kalo dari Jogja ke Magelangnya mulus-mulus aja jalannya. Tapi kemarin pas kesana, mulai dari percabangan Keteb, gak semulus jalan kota. Dan lagi, sedang ada perbaikan jalan (mungkin sekarang udah semulus paha girl band Korea :D), tapi so far ok ok aja kok.

      Untuk tracknya, menurutku Merbabu via Selo adalah track paling enak dari beberapa gunung yang udah pernah aku daki. Gak susah-susah amat, malah enak buat pemula. :)

      Delete

Popular Posts

Sponsor

Subscribe