Ketika Allah Ngajak Bercanda

April 06, 2017

Pernah waktu itu, di 1 waktu masa-masa kuliah kehabisan duit bulanan saking borosnya. Padahal masih pertengahan bulan. Di dompet pun tinggal 4 rb, iya 4 ribu doang. Receh ga ada, selembar duit nyelip pun cuma bayangan.

Laper banget, kalo misal beli makan malam itu masih bisa, saat itu 4 rb udah dapet nasi kucing 4 bungkus.  Tapi masalah utamanya bukan itu, hari berikutnya kan ya. xD Pantang pinjem duit ke temen, ga mau juga minta ortu. Akhirnya kluar kalimat “Dipikir ntar lhah, ntar juga nemu jalannya", soalnya kudu berangkat ngelesin dulu. Dulu aku tuh ngajar les private anak sekolah pas waktu kuliah gitu, mayan...ngisi waktu luang.

Masih inget, dek Irsyad namanya, kelas 6 SD, mau persiapan buat ujian. Untungnya, ibunya baik banget. Tiap ngelesin, ada aja makanan di meja belajar, bahkan kadang dibawain makanan kelar ngelesin, “buat cemilan di kos”, gitu kata Ibuk dek Irsyad.

Kelar ngelesin, mau pamitan, tiba-tiba ibunya dek Irsyad bilang, “Mbak Citra, ini uang jajan mbak Citra buat ngelesin Mas Irsyad seminggu ke depan ya”. Sumpah, dalam hati cuma bisa bilang Alhamdulillah terus-terusan.

Kalian yang anak kos dan rantau, pasti tau gimana rasanya ga ada duit sepeser pun tiba-tiba dapet rizki yang ga keduga. Percaya deh, pasti kamu bilang, "I know what you feel Cit!". Bahkan pas pulang ngelesin, masih ngrasa kaget, “Owh gini rasanya diajak 'becandaan' sama Alloh” sambil senyum-senyum sendiri. Bahagia banget sumpah. Alhasil, ga ada yang namanya minjem duit ataupun bilang ke ortu kalo duit udah habis. xD

Dan akhirnya kapok, ga mau boros-boros lagi -__-

You Might Also Like

0 komentar

Popular Posts

Sponsor

Subscribe