Kapok Nanjak Gunung Sindoro T.T

December 13, 2016

Lagi trauma naik gunung! Lebih tepatnya bete dan ngambek. Ini terjadi setelah naik gunung Sindoro. Iya bete. Kalo ada yang tiba-tiba ngajakin naik gunung, trus keingetan pengalaman naik Sindoro, langsung mikir berkali-kali.

Mungkin pengalamanku ga semenakutkan mereka-mereka yang pernah nyasar di gunung, ketemu macan di gunung atau semacamnya. Tapi emang, pengalaman di Sindoro bener-bener bikin (agak) trauma dan males naik gunung. Perlu ngumpulin niat yang banyak banget kalau mau naik gunung lagi.

Jadi ceritanya, Nopember kemarin temen-temen aku pada mau naik gunung Sindoro, akunya ditawarin tapi enggan. Cuaca di bulan itu lagi ga mendukung buat naik gunung, sering hujan. Ditambah lagi gunung yang mau didaki itu Sindoro. Tiap ke Dieng pasti lewat Gunung Sindoro Sumbing, dari cuma liat aja udah (sok) tau, track naik 2 gunung itu susah, dan medannya pasti naik terus, jadi ogah. TAPI, di detik-detik terakhir mereka mau brangkat, ntah kesambet apa, aku mau ikut. Padahal setengah manteb setengah enggak mau naik Sindoro. -___-

Singkat cerita, kita udah nyampe di Tambi jam 3 sore. Kelar sholat Ashar langsung nanjak, itu cuaca masih bersahabat. Kalau kalian udah pernah naik Sindoro via Tambi, kalian pasti tahu perjalanan ke Pos 1, kita ditemenin pemandangan kebun teh yang gak ada habisnya. Capeknya masih ga krasa, begitu juga di pos 2.



Ke-bete-an di mulai di Pos 3....
Udah gelap, jalur sepi ga ada orang, jalan nanjak terus. Jujur, di jalur 3 itu rasanya pengen minta turun. Tapi kasian temen-temen, udah tinggi gini masak iya harus turun gara-gara aku. Di otak selalu mindset "Pasti bisa Cit". Tapi sayangnyaa ga didukung fisik yang gak bisa bo'ong. Capek banget. Desperate. Dan ngerasa di PHP in sama pos-pos yang ada di gambar hasil dikasih sama penjaga basecamp. Kayaknya di peta deket, ternyata jauh banget. :(

Rasanya udah mau nangis saking capeknya, ga nyampe-nyampe, dan ngantuk. Baru kali ini naik gunung akunya selalu nanya "puncaknya masih jauh gak?", "Berapa lama lagi nyampe puncak?", "Ini kapan nyampe pos 4?". Padahal sebelum-sebelumnya ga pernah kayak gitu pas naik gunung, karena aku tahu, ditanyain kayak gitu tu annoying banget. Untungnya temen-temen pada sabar.

Sampai pada akhirnya, pas nyampe di pos 4, tracknya bikin tambah bete dan kesel karena harus naik batu-batuan, nanya lagi "Ini puncaknya mana sih? Katanya bentar lagi, ini ga nyampe-nyampe". Dari situ temenku nyadar kalau aku udah capek banget dan mulai kesel. Temen yang lain juga udah pada kecapekan sebenernya. Dan juga, aku ga serewel itu biasanya kalau naik gunung, sama sekali.

Akhirnya, salah satu temenku yang nyadar kalo teamnya pada kecapekan mutusin kalau nanti ada tempat yang layak buat ngecamp, kita langsung stop. Gak perlu sampe puncak gak papa. Ok semua dong ya. Tapi sayangnya, kita gak nemu tempat yang layak buat ngecamp. Dan tau-tauuuuu.....ga nyadar kita udah nyampe puncak -______-

Setengah gak percaya juga nyampe puncak Sindoro. Ternyata di puncak sepi...banget. Kita satu-satunya team yang ada di puncak Sindoro.

Setelah tenda berdiri, makan dan lain-lain, kita tidur. 2 orang temenku udah tidur, tinggal aku sama temenku yang ga tidur. Tiba-tiba ada suara kek orang lagi mukul-mukul pasak tenda kita, dan itu aku denger jelas banget di belakang pas kepalaku. Aku mikir positifnya, mungkin ada pendaki yang baru datang dan benerin pasak tenda kita yang lepas. Mungkin. Karena tadi waktu kita di Pos 3, kita liat ada senter nyala agak jauh di belakang kita. Mau nengok keluar agak ragu, karena ada 2 kemungkinan, itu beneran orang atau "orang" xD. Soalnya kalau beneran orang, kenapa ga ada suaranya sama sekali, mau bilang ke temen yang belum tidur, gak brani juga. Bodo amat dan akhirnya tidur. Sampai paginya, keluar tenda, tetep....ternyata kita emang sendirian. Gak ada tim lain selain kita, aku tanyain pun pada ga denger ada orang benerin pasak tenda kita. Yaudah sih.

Bangun tidur, liat sunrise. Menurutku "biasa aja" pemandangannya. "Biasa aja" pemandangan di gunung beda lho. Tetep keren, Merapi, Merbabu, Sumbing, Danau 3 Warnanya Dieng, Kawah Sikidang, dan lain-lain kelihatan semua. Cerah...sayangnya Edelweiss nya pada mati karena kebakaran. :(






Jam 9 kita turun. FYI, kita di puncak gak boleh sampai lebih dari jam 11. Antisipasi gas sulfur yang ada di puncak. Pas kita turun pun, kabut udah mulai dateng. Ga masalah selama gak ujan. Pikirku...
Saat itu, ngerasa banget pergelangan kaki sakit, bukan terkilir, tapi sakit banget, buat jalan sakit. Baru kali ini ngrasain kek gitu. Jadinya jalan pelan banget. Iya, banget banget banget. Kek lansia yang udah gak kuat jalan. Sriusan.







Akhirnya, sampe di Pos 3 hujan. Gak pernah sesedih itu tau hujan turun. :(
Kita pake jas hujan. Dan pergelangan kaki makin sakit. Akhirnya nyuruh temen-temen duluan, daripada nunggu aku kelamaan. Karena, jalanku udah kek cewek yang pake kebaya sempit, dan pelan kek siput. Itu ngerasa desperate juga. Sering jatuh karena jalan licin, petirnya juga gak main-main. Rasanya pengen cepet-cepet pulang. Biasanya nikmatin banget perjalanan di gunung.

Dari situ trus mikir, mungkin gunung Sindoro bakal jadi gunung terakhir yang aku daki. Gak lagi-lagi. Saking traumanya naik Sindoro. Pergelangan kaki sakit sampai 4 bulanan, dipakai olah raga bentar langsung sakit. Tapi kalau kangen gimana? Ga ada yang bisa ngalahin kerennya pemandangan alam pas dilihat dari puncak gunung. Tapi otak langsung mengelak, "No no no. Kalau kangen pemandangan kayak gitu, ke Sikunir cukup kan Cit? Bisa lihat view keren juga". Iya, gitu.

Dan let's see, bakal gak mau naik gunung lagi atau bakal kangen. :))



“Manusia digariskan untuk merindukan alam. Permasalahannya, tidak semua orang berani untuk menghampiri apa yang ia rindukan” - Fiersa Besari

You Might Also Like

0 komentar

Popular Posts

Sponsor

Subscribe