Sikunir

October 21, 2014

Setelah daki gunung Prau, kita cus ke Sikunir. Dari hasil browsing sih, sunrise di Sikunir termasuk yang terbaik di dunia. Kalo dari basecamp Patak Benteng, itu lurus aja ga perlu putar balik, ikutin papan petunjuk jalan menuju arah Dieng. Kira-kira 30-60 menit otw kesana dari Pathak Benteng, deket kok. Nanti bakal ketemu pertigaan, yang ke kanan menuju Banjarnegara, ke kiri menuju Dieng. Tenang aja, papan penunjuknya detail.

Kita laper, untungnya nemu bakso di depan masjid Dieng. Jadi tiap kalian menuju arah Dieng, bakal ada masjid di kanan jalan, disana kalo siang biasanya ada yang jualan bakso, siomay, mendoan. Di sekitar sana juga ada banyak homestay, warung makan, ga cuma jual makanan, tapi juga sarung tangan, syal, pokoknya yang bisa buat angetin badan. Dan yang aku suka, walaupun kita dari orang luar alias wisatawan bin bukan penduduk asli, harganya ga nampol, bener-bener standart. Kita habis sekitar 40an. Daniel baksonya nambah, aku juga nambah, cuma Ijo yang ga nambah. Baksonya ini selain ada mie nya, juga ada ketupatnya.

Kelar makan, kita ke Sikunir. Kalo kalian ga nyasar, kalian bakal nglewatin tempat wisata Telaga Warna, jangan heran kalo pas lewat ada bau yang nusuk banget di idung nah, itu bau belerang. Trus kalo liat ada asap yang ngepul banget. Itu tandanya kalian lagi nglewatin kawah Sikidang. Sekarang menuju Sikunir lebih enak, udah ada papan penunjuknya, pertama kali aku kesono belom ada, agak bingung juga arah-arahnya.  

Kalo kalian udah ketemu sama gapura gede yang tulisannya “Welcome to Sembungan Village – Desa Tertinggi di Pulau Jawa” itu artinya kalian udah mau sampai. Nanti kalian bakal ketemu pos dimana kalian kudu bayar Rp 5.000,-/orang buat masuk. Setelah itu, kalian akan melewati perkampungan desa Sembungan. 




Kalo kalian udah liat sebuah telaga, kalian udah mau sampai camp nya. Jam 2 siang sampai. Dan pas kita nyampe tu sepiiiiii banget, yang parkir motor cuma kita doang, warung dan toilet juga masih pada tutup. FYI nih yee, di Sikunir ada warung dan toilet, jadi ga perlu kawatir klaperan atau pas kebelet. Apalagi pas nyampe aku kaget, warung makin banyak, ga kayak pas pertama dan kedua gue ke Sikunir. Setelah parkir, kita nyari tempat yang enak buat ngecamp. Kita putusin buat diriin tenda di pinggir danau persis.





 
Yang ini foto kunjungan kedua sih, masih "hubungan darah" ama Ijo+Daniel

Kalo di Dieng, dingin-dingin gitu emang paling enak minum-minuman anget sambil makan tempe kemul, gorengan khas Dieng. Akhirnya kita ke warung yang udah buka, ternyata yang jaga mas-mas, kira-kira umurnya 26 taun mungkin. Seperti biasa, asiknya ya gini, kenal gak kenal bisa jadi ngobrol akrab, sambil ngemil tempe kemul yang tiap diangkat dari penggorengan langsung habis oleh kita. Lupa juga kenalan ama masnya -,-a Masnya ini udah pernah daki semua gunung di Pulau Jawa, cerita mule dari pendakian Rinjani, Semeru, Merbabu, Sindoro, Sumbing, Lawu, pokoknya crita pengalamannya pas daki gunung. Warungnya ini dipojokan deket danau, dia juga sewain tenda kok. Kalo kalian mau ngecamp di Sikunir bisa nyewa sama mas ini, sayangnya lupa catat CP nya. Kelar makan gorengan dan beli sarung tangan di warung masnya kita balik tenda (maklum, kaos tangan udah lusuh tanah buat daki Prau). Harganya juga ga mukul, bahkan kita di diskon ama masnya :D

SUNRISE SIKUNIR
Jam setengah 5 aku bangunin Daniel ama Ijo, dan ternyata udah rame banget nget nget. Yang trakhir kita liat parkiran motor cuma ada sekitar 10 biji doank, ini udah full. Dugaan aku emang bener sih, mreka dateng pas dini hari. Kita bangun jam segitu, karena kita perlu naik bukit Sikunir yang makan waktu kurang lebih 20-30 menit, ini tempat buat liat sunrise. Ga usah kawatir, track jalannya udah jadi.

Kita kurang pagi naiknya, karena tempat yang paling keren buat liat sunrise udah dipenuhin manusia, untungnya kita nemu tempat yang pas buat liat sunrise. Kalo yang belum sholat, bisa bawa matras pas naik ke Sikunir, bisa sholat disitu. Yang bikin aku agak kaget, sekarang di bukit tempat liat sunrise, ada yang jualan kopi, pop mie, dsb, pokoknya yang anget-anget, dan ada toilet juga.






Dan berikut ini foto-foto yang diambil pas lagi turun dari bukit Sikunir . . .











Kelar liat sunrise, kita turun karena berencana untuk cepetan balik Jogja biar biaya sewa ga membengkak. Di camp, ada yang masak mie dan ada yang ringkas tenda dan barang-barang. 

Akhirnya kita otw balik ke Jogja, walaupun pas perjalanan ada aja halangannya mule dari ban motor bocor, motor tiba-tiba mati, dan ada tawuran SMA di Magelang, alhamdulillah selamat sampai Jogjaaaaa. Balikin peralatan yang di sewa, trus makan es pisang ijo di samping toko tempat kita nyewa.

Kesimpulan naik gunung, emang bener kata orang, kalo pengen liat pribadi seseorang, ajak aja mreka naik gunung, bakal kliatan semua pribadi aslinya :D Makasih ya Jo...Nil...udah jagain. xD


You Might Also Like

0 komentar

Popular Posts

Sponsor

Subscribe