Nanjak Gunung Prau via Pathak Benteng

October 21, 2014

Ada To Do List yang harus kesampean. Naik gunung.
Saat itu masih amatiran, tapi niat di hati buat naik gunung udah kuat. Bukan karena ikut-ikutan trend atau semacamnya. Ada alasan lain.

Setelah browsing dan baca beberapa blog, akhirnya nemu yang pas, ada 3. Gunung Prau ( kawasan Dieng Wonosobo ), gunung Ungaran ( Ungaran, Jateng ) dan gunung Merapi ( Jogja ). Setelah nyari-nyari perbandingannya dengan penuh pertimbangan, akhirnya milih gunung Prau. Hasil baca, disana medannya lebih mudah buat para amatiran, pemandangannya juga bagus, bisa liat sunset dan sunrise, ada juga bukit Teletubbies.

Udah nemu gunung buat pendakian, tinggal nyari temen yang mau diajak daki gunung nih. Pertama, ngajakin temen-temen yang udah expert naik gunungnya, tapi ternyata pada ga bisa, mreka mau nylesein kuliahnya gegara ngulang semua -_____- 
Trus usaha yang kedua, jadi manusia sok kenal di twitter, aku searching  tuh di twitter, orang mana aja yang lagi pada punya rencana naik gunung Prau di bulan Oktober ini. Dan ada beberapa, akhirnya nemu orang dari Jakarta, yang rencana bakal daki gunung Prau tanggal 18-19 Oktober. Akhirnya sepakat, kalo emang jadi, bakal aku kabarin itu rombongan. Habis itu, iseng-iseng update status di BBM, nanya siapa yang mau punya rencana naik gunung di bulan Oktober ini. Dan tiba-tiba nyautlah si Daniel, dia bilang ada rencana naik gunung sama si Iyan, tapi belum tau mau daki gunung yang mana. Daniel ma Iyan ini temen kuliah seangkatan, yang Daniel tinggal nunggu wisuda, si Iyan...entahlah mau lulus kapan.

Singkat cerita, si Iyan ga ada kabar iya apa enggak naik gunung. Akhirnya aku ama Daniel nih yang 90% fix mau naik gunung, tapi kalo cuma 2 orang krik banget. Akhirnya aku bbm noh si Ijo, dan untungnya Ijo mau (dengan "sedikit" paksaan). 

Setelah diskusi dan dianggap fix, akhirnya kita sepakat daki gunung Prau, 2565 mpdl tanggal 8-9 Oktober 2014. Sengaja pilihnya ga weekend biar ga rame pas di puncak.


Kamis, 9 Oktober 2014
Rencana mau nyewa peralatan daki yang dibutuhin ama beli keperluan logistik. Belum ada  jam 9 tuh, dan Semesta, tempat kita mau sewa belum buka. Setelah itu kita nyewa peralatan daki, tapi ga di semesta, melainkan Merapi Adventure. Biasanya sih, aku kalo nyewa di Semesta, tapi berkat ilmu browsing nemu yang harganya lebih miring, nemu deh Merapi, alamatnya di Ruko Concat Kav. 9 Jl. Gondang Raya Gejayan, Condong Catur. Kita nyewa mule dari tenda, SB, head lamp, dkk. Kita sewa itungannya jadi 1 hari, kita kudu balikin barang sewaan hari Jumat Siang. Tapi nih, aku ngajakin Daniel sama Ijo ke Sikunir, nanggung kan udah nyampe Dieng ga mampir sekalian, kapan lagi coba buat mreka main kesana. Akhirnya ngobrol dulu ama mbak penjaga toko, kalo misal kita nambah hari sewanya gimana, denda apa dihitung bayar biasa, dan ternyata dihitung bayar biasa. Jadi kalo emang kita fix ke Sikunir, kita ga perlu kawatir masalah denda.

Detail harganya :
Tenda buat 4 orang     : 35. 000,-
Sleeping Bag                 : @7000,- x 3
Headlamp                      : @8000,- x 2
Carrier                            : @15.000 x 1
Matras                            : @4.000 x 2
Nasting                          : @6.000 x 1
Kompor                          : @20.000 x 1
Gas tabung                    : @8.000,-
Jadi total Rp. 129. 000,-

Karena ujan, yang tadinya diprediksi bakal bisa daki jam 3 sore dan bisa liat sunset, ternyata emang belum bisa, malahan kita pesimis, takutnya di Prau juga turun hujan, dan kita emang belum brani daki gunung pas ujan. Akhirnya aku usulin, kalo emang ujan, kita ke Sikunir dulu, baru ke Prau, dakinya siang.

Kalo pas di jalan kalian nemu gapura gede dan ada tulisannya “Kawasan Dieng Plateau” itu tandanya kalian makin deket sama basecamp Prau, jadi pelan-pelan aja pas naik kendaraan. Pas kita sampe basecamp Prau, ternyata ga ujan sama sekali -____ - Kita baru nyampe basecamp Prau jam 5 sore. Oya, basecamp yang kita kunjungi ni Pathak Benteng, melalui hasil browsing (lagi), katanya track paling mudah lewat sini, lagian juga udah tau jalan kesini karena tiap ke Sikunir pasti lewat pos ini. Kita dateng trus mtor diparkirin, nitipin helm, dan kita registrasi, 1 orang 6000, parkir motor buat 1 malam 1nya 5000. Kelar registrasi, kita dikasih 1 plastik item buat sampah kita yang kudu dibawa pas turun, beberapa lembar kertas, yakni tiket bukti registrasi, sama 1 lembar kertas yang isinya beberapa peraturan ketika kita daki gunung sama peta daki gunung Prau beserta posnya.






Kita makan dulu di angkringan depan parkiran motor basecamp, Aku habis nasi kucing 2, gorengan 2, wedang jahe 1 habisnya 6rb. Kita mutusin daki gunungnya habis magrhib, kita sholat dulu di masjid perkampungan. Emang paling sukaaaa banget kalo udah berinteraksi ama orang pedesaan, ramahnya MasyaAlloh.... :’) Walaupun kadang kita ga ngerti bahasa Jawa halus yang mereka gunakan apaan, tapi tetep aja seneng ngliatnya sambil pasang wajah senyum dan sok paham. Setelah sholat maghrib jamaah, kita brangkat tuh mule daki.

PENDAKIAN
Kita lewat jalan-jalan kecil perkampungan, ada penunjuk arah walopun ga detail, kalo masih bingung nanya aja ama warga sekitar, ramah kok dan saling sapa. Nyenengin hal kecil kek gini, walaupun sekedar bilang “Monggo Pak”, “Monggo buk".
Perjalanan ke pos 1, medannya ga berat-berat amat, karena jalan masih “bagus”, walaupun gitu jantung udah yang cepet banget detaknya. Finally, nyampe juga tuh di pos 1, kita liat peta lagi, mastiin kita bakal ke arah mana. Jalannya, mule nanjak, debu banyak dan mau ga mau kita “makan” debu, bonus jalannya juga dikit banget. Yang tadinya pas kita sholat maghrib di bawah tadi kedinginan banget, jadi kringetan. Kaki kram, dan jadi lebih sering berhenti, ditemenin Ijo dah kalo berhenti. Daniel, lebih sering jalan duluan, soalnya kalo dia berhenti bakal kedinginan. Akhirnya di pos 2 juga, Daniel udah mule tuh kliatan capeknya. Sepanjang perjalanan pos 2 ini, lebih sering nemuin tali-tali yang sengaja dibuat untuk bantuin para pendaki pas nglewatin tracknya.Wajah udah brasa pake masker tanah semua, mata sering kelilipan, yang tadinya kringetan, udah mule ilang, makin tinggi naik makin dingin. 
Sampe di ujung pos 2 ke pos 3, mule deh track nanjaknya parah, kita udah ga bisa jalan terus, kadang kita kudu ngrangkak karena bener-bener udah susah tracknya, apalagi buat kita para amatiran.

Pos 3 masih tetep sama, bahkan kita susah nyari tempat buat istirahat, karena track jalannya emang sempit. Udah mule kecapekan, tracknya juga susah, tapi karena inget kita udah di pos 3 jadi agak semangat, artinya kita udah makin deket ama puncak. Ga jarang kita ketemu pendaki lain dan saling sapa.

Track di pos 3, keren banget, jalannya nanjak lebih banyak ngrangkaknya, mau makan tanah udah bodo amat. Kabut mule tebel banget, dinginnya udah nusuk, dan anginnya kenceng, Kita jalannya pelan-pelan, gegara jarak pandang yang terbatas banget. Tanpa sadar, udah mule denger suara kehidupan, dan ternyata...voilaaaaa....sampe juga di camp. Sedikit ga percaya, kita bertiga yang amatiran, belum tau sama sekali tracknya, berhasil nyampe puncak gunung prau. Start kita naik jam 7an, nyampe puncak sekitar jam setengah 11, not bad dan wajar buat pemula. Dan, kita nikamti badai di puncak.


SUNRISE

Jam setengah 5 bangun, sholat subuh dan siap-siap  liat sunrise. Daniel lebih milih di dalam tenda karena kedinginan. Emang dingin banget, angin juga super kenceng.
Kita berdua gagal ambil gambar, karena tiap ambil gambar, tangan gemeteran -,- Akhirnya Ijo lebih milih ke tenda, aku kira mau manggil Daniel nyuruh kluar karena matahari mau nyembul, ternyata ikut tidur. Sekitar jam 8, akhirnya pada mau kluar tenda, ambil gambar sana sini, udah puas, kita packing, lalu turun gunung









TURUN GUNUNG
Slama perjalanan turun, Daniel yang pas nanjak lancar-lancar aja, jadi lebih hati-hati karena sepatunya. Kita salah langkah dikit kepleset sih. Tau ga, pas nyampe di Pos 2, viewnya keren banget, Telaga Warna yang di Dieng juga kliatan, asap Sikidang juga kliatan. Pas turun, sampe di pos 2, angin juga ga begitu kenceng. 



Watch ur step...!!! :)



















Walaupun turun, pergelangan kaki udah mule protes, sakit banget. Badan juga mule nambah krasa pegelnya. Tapi bayangin abang bakso dan bakso enaknya di Dieng yang udah nunggu kita bikin kita pengen cepet-cepet turun, beneran!
Akhirnya kita nyampe di basecamp, nyerahin sampah yang kita bawa, ngambil helm yang kita titipin, kita langsung ke Sikunir.
"Setiap orang mempunyai alasan mereka masing-masing dalam melakukan sesuatu; hal yang tidak bisa kita hakimi jika tak tahu cerita di baliknya. Setiap pelarian mempunyai sakitnya sendiri-sendiri; setiap kepulangan mempunyai sembuhnya sendiri-sendiri. Namun, satu hal yang pasti: kita akan mendapatkan banyak pelajaran hidup jika berani keluar dari zona nyaman."
(Fiersa Besari)

You Might Also Like

0 komentar

Popular Posts

Sponsor

Subscribe